Rabu, 03 April 2013

Belanja Buku Impor? Why Not?


Oke, saya bukan tipikal orang yang pinter bikin promosi :D. Tapi postingan ini saya bikin, semata - mata untuk membagi pengalaman saya dalam belanja buku. Kalaupun nantinya jatuhnya jadi kayak promosi, percayalah itu memang sengaja (*just kidding :))*).

Sebagai seorang penggila buku, naif kalau saya bilang saya ga punya buku sama sekali di kos - kosan. Rasanya ada yang kurang kalau sebulan g ada buku baru yang mampir ke lemari buku, terutama buku impor, alias buku dalam bahasa Inggris. Sebelumnya, saya dulu berpikir kalau beli buku impor pasti sulit. Cuma bisa beli di Amazon dan itu juga ongkirnya gila - gilaan. Setelah saya melek teknologi dan berkecimpung di berbagai social media, saya mengenal The Book Depository (TBD). Dengan free deliverynya dan diskon 20% untuk preorder (sayang sekarang kayaknya tinggal 10-15% diskonnya), tentu saja saya ngiler. Just FYI, saya banyakan baca buku impor ketimbang buku terjemahan. Bukannya sok sih, cuma terjemahan disini banyak yang g sreg ma selera saya aja :D. Sayangnya, keinginan saya untuk kalap di TBD terhambat sesuatu yang sangat - sangat penting. Yaitu.. kartu kredit! Yup, saya emang udah kerja dan keukeuh ga mau apply buat kartu kredit, hehe. Tentu saja ini bikin saya harus titip sama teman saya, atau belanja di online shop (punya teman saya juga, si Diah Didi :D) yang belanjanya di TBD


Lalu, pada awal Maret ini saya mendapat email yang... well, sangat menyenangkan. Email itu dikirim oleh Elise, yang merupakan employee dari Open Trolley Book Store (OT) . Saya sendiri sebenarnya sudah dengar tentang toko buku online yang mengkhususkan penjualan pada buku impor ini sebelumnya. Baik dari diskusi di Goodreads, diskusi para member BBI yang juga dapat email dari OT maupun dari postingan Mbak Fanda di blognya. Di emailnya, Elise memberikan voucher sebesar 50000 rupiah untuk belanja di OT! Uhuk, kesempatan emas banget kan? :D Akhirnya saya pun mencoba order di OT, dimana terms of delivery mereka cukup bikin saya penasaran. Buku akan dikirim dalam 8-14 hari kerja (oh ya, hari kerja disini maksudnya 5 hari dalam seminggu). Jauh lebih cepat daripada TBD, yang akhir - akhir ini, kalau saya perhatiin, bukunya kadang suka datang hampir mendekati sebulan.

Saya lalu order buku Wild Invitation karya Nalini Singh, pengarang favorite saya. Kesibukan saya membuat saya g bisa pre-order buku ini, dan saya cari di Kinokuniya Jakarta serta Periplus, juga ga ada. Saya ga ada ekspekstasi tinggi, berharap buku akan datang cepat. Saya order di tanggal 12 Maret 2013, dan baru konfirm tanggal 13. Dan coba tebak kapan saya dapat notifikasi buku sudah siap untuk dikirim? Tanggal 19 Maret 2013! Ya, g sampai 8 hari kerja, bukunya sudah siap kirim :D. Buku lalu dikirim via jasa RPX, dan sampai esok harinya. Berikut ini tampilan paket dari OT :



Packing dari RPX. Bagus yak :D

Packing OT. Terlalu gede buat buku yang ukurannya standar sebenarnya


Buku dibungkus dengan bubble wrap. Lumayan bisa buat "dipites2" tuh bubblenya, kalau saya lagi bosen :))

Dan ini buku Wild Invitation. Horeee :D

Puas dengan pelayanan OT, saya pun order lagi. Kali ini buku Acheron karya Sherillyn Kenyon. Buku ini lumayan langka, bahkan di OT aja statusnya re-stocking! Akhirnya saya mengklik option mereka untuk mengirimkan notifikasi kalau bukunya sudah ada. Ga perlu waktu lama, tanggal 20 buku udah ada. Dan saya pun langsung order. Sayangnya, untuk kali ini saya sedikit ga puas ma jasa RPX. Mungkin karena terhalang hari libur, bukunya baru terkirim Selasa kemaren :(. Cuma, saya puas dengan packing OT kali ini. Karena lebih kecil. Bisa dilihat di bawah nih, untuk packingnya 


Packing OT, rapi dan bagus :D

Bukunya masih dibungkus bubble wrap. Asyik, dapat mainan baru X)

Dan, ini buku Acheron karya Sherrilyn Kenyon.


Cara belanja di OT sendiri cukup mudah. Cukup bikin akun (gratis!), masukkan data diri dan email, dan tunggu email konfirmasi. Setelah itu, puas - puasin belanja deh :D. Just info aja, buku di OT lebih mahal sekitar 10ribu kalau dibandingkan dengan TBD, tapi karena waktu deliverynya lebih cepat, jadi g terlalu masalah buat saya. Lagipula harga buku di OT setara dengan harga di Periplus, bahkan bisa lebih murah daripada di Kinokuniya. Dan, jangan khawatir untuk kalian yang berdomisili di luar Jakarta. OT juga mengirim ke luar Jakarta, dan biaya dihitung satu kali pengiriman, bukan per buku. So, saya sarankan kalau pesan di OT jangan cuma satu buku, tapi yang banyak sekalian :D. Untuk perbandingan, ongkir kirim Jakarta adalah 10000. Saya terakhir kali pesen 5 buku (haha, udah pesan lagi X)) dan ongkir untuk keseluruhan y cuma 10ribu. Setelah kalian dapat buku yang diinginkan, click untuk menambah buku ke keranjang belanja, cek jumlah yang harus dibayar, dan lalu check out. Nantinya OT akan mengirim notifikasi jumlah bayar dan harus transfer kemana. Abis itu tunggulah dengan sabar sampai mereka kirim email bukunya siap kirim :D

Status kesediaan buku di OT sendiri ada 5 macam. Pre order yaitu untuk buku yang masih belum terbit, dan kalau kalian mau pre-order, saya saranin sih tunggu sampai bukunya ada, karena harga pre-ordernya cukup mahal. Lalu ada in stock, dimana buku tersedia dalam beberapa kopi. Jangan lupa ngecek jumlah buku yang tersedia ya. Ada kok di keterangan halaman buku. Lalu ada low stock dimana, buku hanya tersedia kurang dari 3 kopi. Ada restocking, dimana OT akan mengestock ulang buku yang sudah habis, biasanya sih waktu re-stocknya ada 8-14 hari kerja. Lalu ada special order, dimana buku yang masuk dalam kategori ini, perlu order khusus dan bukunya tidak selalu tersedia.

Untuk pembayaran sendiri, seperti yang sudah saya tulis diatas, mereka nerima pembayaran by ATM. Jadi yang ga punya kartu kredit kayak saya, g perlu khawatir :D. Selain itu, mereka juga tanggap dalam menghadapi komplain, terutama pas saya ada masalah dalam pengiriman untuk order yang kedua. Elise sendiri juga sangat kooperatif dalam menjawab email - email saya yang menanyakan beberapa hal tentang OT.

Jadi, siapa bilang beli buku impor sulit? Selain ada TBD, sekarang kita - kita yang domisili di Indonesia juga g kesulitan dalam order buku impor. Dan g perlu harus tinggal di Jakarta untuk beli! Memang selisih harga antara OT dan TBD cukup signifikan. Tapi kalau ada buku yang saya g sabar bacanya, saya akan order di OT, karena mereka lebih cepat dalam delivery buku, dan bukunya juga dalam kondisi sangat memuaskan. G ada bookmarks kayak yang biasanya ada dalam buku kiriman TBD? Ah, saya udah kebanyakan bookmarks jadi g masalah X). OT adalah alternatif pilihan saya dalam belanja, selain di Kino, Periplus dan OS langganan saya tentunya.

Tertarik buat order di OT? Klik aja ke http://opentrolley.co.id/index.aspx . Jangan lupa baca - baca terms dan condition mereka, biar g salah arah :D Oh, ya, mereka ini cuma nyediain buku impor. Kalau pengen buku terjemahan dalam negeri, y carilah di situs yang lain ;)



43 komentar:

  1. Aku kayaknya belum bisa pindah dari TBD, soalnya lbh murah (rata2) harga bukunya, ongkirnya free. Kalau soal lama pengiriman, toh begitu nyampe langsung masuk ke timbunan kok (lho?), jd gak masalah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga masih pake TBD kok Mbak :D. Cuma karena g punya CC, aku titip temen. TBD biasanya buat buku yang aku bacanya agak lamaan. Kalau aku kebelet, y pake OT (haduh bahasanya X) )

      Hapus
  2. aku juga barusan coba order di opentrolley,
    tp bukunya belom sampe xD
    keliatanny service OT emg bagus yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. So far servicenya emang bagus :). Mereka tanggap kalau ada komplain, dan tiap bukunya udah dateng di kantor mereka, mereka selalu kasihtau.

      Hapus
  3. halangan terbesar belanja buku impor cuman 1: UANG~ lalalala

    saya pernah beli di amazon.jp karena yang dari US kok shippingnya mahal (padahal beli di amazon.jp shippping dari US juga) dan tertohok sama kurs yen yang tiba2 naik saat saya melakukan pembayaran orz

    BalasHapus
  4. *kipas-kipas liat cover buku pertama* #eh

    BalasHapus
  5. Postingan ini benar-benar menggoda iman :)))

    BalasHapus
  6. Wah, OT bisa pake ATM ya? Tapi itu cuma buat BCA doang bukan? Aku soalnya ga ada ATM BCA jadi sama ajah kudu ngesot ke tellernya =))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa lewat Mandiri kok, Ky. Aku kan juga ga punya ATM BCA, jadi via Mandiri. Kalau misalnya bayarnya kurang dari 50ribu, sisanya itu bisa dipake buat beli buku selanjutnya :D

      Hapus
    2. Aku kemarin jadinya pinjem ATM Mandiri temen juga sih, haha..

      Hapus
  7. Liat postingan Ren yg ini, aku jd mau coba belanja di situ jg. Apalagi aku jg belom beli bukunya Acheron, lupa terus,....Thank you for sharing, Ren.
    Aku mau liat ke OT, mungkin juga bisa belanja, soalnya aku jg sama sih, nga punya cc....hehehehe

    BalasHapus
  8. pas kemaren lagi hobi beli postcard book, sempet ngintips2 di OT, tapi kayanya semua buku yang gua pengen itu, di OT harganya lebih mahal daripada di TBD, haha.. akhirnya balik lagi pesennya ya ke TBD dhe :D

    BalasHapus
  9. akuuu udah cek ke OT beberapa waktu lalu, waktu liat postingan di ren di fb. dan memang buku2nya bikin ngiler, ya, ehhe..
    tapiii, seperti kata mbak fanda, aku masih sreg sama TBD, jadi, terpaksa titip teman deh ^^v

    BalasHapus
  10. Woaa...jadi keinget voucher OT-ku yang belum kepake. Dijadiin hadiah giveaway aja apa ya X)

    Btw aku suka theme baru-mu, ren. Buatku headernya fine2 aja kok. Ato ini udah diedit?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahak, vouchernya buat aku ajaa X)
      Headernya kayaknya childish sih :V, belum diedit ini mah. G ada waktu :(

      Hapus
  11. dah lama ga nengok blog ini eh eh eh ternyata tampilannya berubah.

    sama dong ren, ga punya CC jadi ribet kalo mo blanja di TBD,hehe.

    iya tuh OT buku2nya bikin ngiler tapi harganya bikin sepet..muahalll...
    masih milih periplus dengan bargain booksnya, ato OS dengan secondhand book ato promo harga spesial.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya harga di OT hampir sama dengan yang di Periplus, dan lebih murah dari yang di Kino. Masalahnya si Peri juga kebanyakan macem kalau adain bargain, dan koleksinya g lengkap. Masalah preference aja sih. Aku juga g semua buku impor beli dari OT. Cuma yang buku langka dan di TBD g ada.
      Saranku sih jangan pre-order 2-3 hari menjelang hari rilis, pasti muahal. Mending beli pas rilis aja, bisa agak murah dikit

      Hapus
  12. Boleh dicoba nih... Kendala belanja buku impor memang di CC itu. Berarti ini perhitungan ongkirnya dr Jakarta kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seingatku kemaren di webnya ada pengiriman ke Jogja juga Mbak. Cuma yah karena agak mahal, jadi pesennya jangan cuma 1

      Hapus
  13. Aku sudah Coba Pesan buku ke OT, order jumat tanggal 19, tanggal 20 dapat email konfirmasi pembayaran lalu dapat email barang Akan dikirim tanggal 25. Aku pake alamat ortu di Yogyakarta.ongkirnya 20000. Tanggal 23 dapat email barang dah dipak Sama no tracking . Tanggal 23 malam saya dapat SMS kurir yang anter buku ke rumah. Karena saya belum mudik jadi belum liat bentuk bungkusannya. Yang jelas masalah kecepatan emang OT paling Cepat Dari yang lain

    BalasHapus
  14. Hi,nice info tentang Open Trolley. Aku juga lumayan sering order lewat OT, dan memang packing dibungkus bubble wrap,tapi ga selalu konsisten ya. Kadang dibungkus shrink wrap biasa ( yang kaya buat shrink wrap makanan,buah. Selain OT aku juga belanja di TBD and Periplus. So far aku paling cocok belanja di Periplus. Aku suka packing mereka yang rapi n sturdy banget ^^ n kita selalu diinfo status pesanan kita. Mulai dari konfirmasi pembayaran - di Periplus juga bisa via bank transfer, sampe status saat barang diimport dan sampe di gudang mereka. Dari segi harga Periplus juga sama kaya OT :D
    Calista Winata - calista_winata@hotmail.com

    BalasHapus
  15. ga bisa beli di TBD gara-gara masalah CC.. bisanya beli dimana ya yang melayani jasa beli TBD

    BalasHapus
  16. akhirnyaaa.. dapet juga info tentang buku impor. thanks Ren.
    kalau ingin beli di TBD bisa lewat online shop, apa ya Ren?

    rona

    BalasHapus
    Balasan
    1. Online shop yang di FB? Banyak kok. Untuk rekomendasi bisa pake jasa OS Indo Buku Mania atau Diah Dilangganan

      Hapus
  17. kak untuk pajak dan bea cukainya gemana cara ngitungnya?
    misal beli buku seharga $50
    pajaknya berapa kira-kira?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya ga pernah beli sampai 50 dollar lebih jadi kurang tahu. Kalau belinya di OT/Periplus, sepertinya sudah termasuk bea cukai dan pajak

      Hapus
  18. Aku sebenarnya ingin beli novel malaysia (pernah baca online beberapa bab tapi untuk tahu endingnya kayak gimana harus beli novelnya), tapi waktu mau beli online dari penerbitnya (lewat aplikasi yang dikhususkan untuk membeli buku dari penerbit itu) harganya yang awalnya kurang dari RM 30 untuk pembelian dalam malaysia menjadi lebih dari RM90 untuk pembelian luar negara dan tidak dicantumkan apakah itu free shipping atau nggak. Aku nggak tau itu normal atau nggak. Menurutku itu mahal untuk aku yang masih mahasiswa. Yang ingin aku tanyakan, pertama, menurut kakak peningkatan harga segitu normal atau nggak? Yang kedua, di OT atau TBD itu jual buku2 novel malaysia juga nggak atau novel2 inggris? Yang ketiga, kalau pembelian di OT atau TBD itu bisa melalui WU atau harus ATM (aku punya kartu debit tapi sayangnya walaupun atas namaku, full control dari kartu itu ada di tangan ortu)? Terimakasih sebelumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sendiri kurang tahu juga sistem pembelian buku di Malaysia gimana. Untuk harga awal yang 30 RM apakah tercantum kalau harga segitu cuma buat samplenya aja atau emang harga asli buku secara keseluruhan? Soalnya kenaikannya memang ngga wajar sih, sudah tiga kali lipat sendiri.

      Untuk OT, Bookdepo dan Periplus mereka cuma jual buku bahasa Inggris aja setahuku dan sistem pembayaran tidak bisa pake WU. Opsinya hanya ATM dan atau credit card saja

      Hapus
  19. Aku suka baca ebook bahasa inggris, soalnya buku impor mahal :v.
    Awalnya gara-gara nyari ebook terjemahan seri percy jackson nggak nemu-nemu. Karena penasaran abis sama nasib si Percy, aku nekat baca ebook bahasa inggris. Setelah PJO habis, temenku rekomendasi novel terjemahan karya kierra cass seri the selection, lagi lagi karena baru the selection dan the elite, seri yang lain aku baca ebook bahasa inggrisnya. Awalnya aku juga sering buka kamus, bahasa inggris yang digunain pak Rick Riordan masih lumayan ringan. Sekarang aku tertantang baca novel yang genre sama bahasa inggrisnya berat kayak the girl with the dragon tattoo, a game of thrones. Aku pernah ke periplus nyari novel the girl with the dragon tattoo tapi nggak ada...

    BalasHapus
  20. huhuhu baca ini jadi pengen nyobain beli di OT

    BalasHapus
  21. Maaf mau tanya, kira2 tau ga dimana cari buku Stop Obsessing: How To Overcome Your Obsession And Compulsion By Edna B. Foa and Freid Wilson. Fyi, sy sdh cari di toko buku sekitar depok tp ga ada nih. Butuh bgt utk penelitian. Mhn infonya ya. Thx

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa coba dicari di situs Open Trolley atau Periplus ya. Kalau tidak ada hubungi saja Customer Servicenya

      Hapus
  22. Untuk sekedar Info aja kalo misalnya untuk store buku ada juga di Bukupedia.com , cuman mereka tidak ada ready stock dari kantor mereka jadi harus tunggu pengiriman 20-32 hari dari Amazon, dan bsa pake ATM

    BalasHapus
  23. Untuk sekedar info aja nih, kalo misalnya mau beli buku amazon lebih murah menurut saya di Bukupedia.com aja , bisa melalui atm juga... tapi kalo dilihat pandang mata ongkirnya memang berat tapi... jika dihitung2 kadang juga lebih murah dri OT atau TBD , dan juga harus nunggu 20-32 Hari ...

    BalasHapus
  24. Kak aku mau tanya dong. Jd kan aku order buku di TBD, tgl 11 juni 2016 kemaren, tp sampai sekarang belum sampai dirumah aku, pdhl pengiriman itu 7-10 hari. Kira2 aku harus ngcek kemana ya? Ke bandara yg bagian penerimaan paket2, atau dimana? Kira2 kakak tau ngga? Terimakasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Vita, maaf baru bisa approve komen2 di blog. Coba kamu cek ke kantor pos terdekat ya. Diutamakan yang kantor pos pusat. Kalau misal tidak ada, bisa menunggu kira - kira 2-3 minggu lagi baru hubungi TBD. Biasanya nanti mereka akan kirim ulang.

      Hapus
  25. Hai, saya mau tanya nih, novel import apa yang dialog dalam novelnya campur dengan bahasa lain selain dari Englis, e.g bahasa jerman atau bahasa prancis tetapi novelnya ada yg versi terjemahan indonesia...
    Mohon bantuan nya ya

    BalasHapus
  26. Halo, kak!

    Pernah membeli buku melalui bukupedia tidak? Bisa sharing di sini, kak? Saya bingung lebih baik membeli bukunya melalui TBD atau bukupedia...

    Terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo juga

      Tidak pernah beli di Bukupedia. Seingatku, sepertinya mereka ambil dari Amazon langsung ya? Mungkin lebih baik TBD saja, jika buku yang dimau pas tidak ada di Periplus atau OT

      Hapus
  27. Kak kalau beli di OT itu shipping dari luar negerinya bayar / free?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk OT shipping dari luar negeri sudah termasuk biaya pembelian buku. Kamu cukup bayar untuk pengiriman dari kantor mereka di Jakarta ke domisili tempat tinggal.

      Hapus
  28. Iseng2 cek biaya shipping dari amazon di bukupedia, teenyata harganya 3x lipat dari harga bukunya. Btw mau nyoba beli di OT, makasih ulasannya.

    BalasHapus
  29. Kalau cari buku import bekas dan murah bisa juga ke toko ini Toko Buku Silabus alamat di Jl. Komjen M Jasin atau lebih dikenal jalan akses UI sebelah kampus E Gundar, toko lumayan nyaman, ber-AC, buku diskon bervariasi kebanyakan buku teks mahasiswa semua bidang ilmu, tapi ada juga cukup banyak buku import, ada rak khusus buku import di toko ini rata-rata bekas tapi ori, harga murah banget Gan bisa diskon 50 sd 70% dari harga aslinya, silakan ke TKP, thanks sekedar sharing.

    BalasHapus

Saya menghargai setiap komen/opini yang diberikan. Silakan untuk tidak setuju dengan review/opini saya tapi mohon disampaikan dengan sopan ya :)
Saya berhak menghapus komentar yang tidak nyambung dengan isi blog atau spamming (jangan sertakan link blog kamu/ link apapun di kolom komentar, kecuali untuk giveaway/reading challenge).
Karena banyaknya komen anonim tanpa identitas, maka opsi anonim saya tiadakan.
Terimakasih sudah mau mengunjungi dan meninggalkan komentar di blog saya :).


I value your comment/opinion. You can agree to disagree with my post/opinion, but please write your comment in good manners.
I have a right to delete your comment if its out of topic and/or spam (please do not include your blog/any link, except for giveaway/reading challenge).
Because of so many anonymous comment without identity, I disable the option.
Thank you for your visit and comment :).

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Just Curious Where U From ;)